Sabtu, 28 Februari 2009

Pak Pandir

Alahai PPSMI!

Terkedu AKU melihat pemimpin
Resah AKU melihat bahasa
Gundah AKU melihat bangsa
Simpati AKU melihat ibu bapa
Keliru AKU melihat anak-anak
Gembiralah, yang pandai
Sedihlah, yang tidak
Apalah nak jadi
Ditelan salah
Diluah salah
AKU jugalah yang sakit kepala.

Kalau ingin bertanya, usah ditanya pendapat Hang Nadim, tanya saja pada Pak Pandir. Kalau Hang Nadim buah fikirannya tepat, tumpahlah lagi darahnya kelak. Lebih baik tanya Pak Pandir. Tepat atau salah buah fikirannya, paling teruk dia akan dicemuh. Dia akan ditertawakan. Orang yang ketawa itu tidak sedar, kepakpandirannya lebih lagi daripada Pak Pandir. Alahai PPSMI!

Mari kita baca dua tiga baris ayat Pak Pandir...

PPSMI...PPSMI
kenapalah kaudatang
kenapalah kaumuncul
kan lebih baik kalau kautiada
tiadalah AKU dan AKU yang sakit kepala.

Tuan Pandai dan Tuan Pintar
Tuan Pandai mahu PPSMI
Tuan Pintar tak mahu PPSMI
Mana pergi Tuan Pandai Pintar
Selesaikan segera sebelum terlewat
Usah lagi ditangguh-tangguh
Nanti AKU bertambah sakit.
Nanti AKU bertambah tenat.

Tuan-tuan mencari nahas
Berani berani menggadai jiwa
Inilah dia kesan akibat
Yang benar sudah tak nampak
Yang salah pun sudah tak nampak.

Tiba-tiba saja
Kuman dan gajah di mata Pak Pandir
Bersilih dan berganti menayangkan diri.

Tuan Pandai Pintar
Tuan di mana...
Tolong aku! Aku Pak Pandir...
Kuman dan gajah ada di sini
Tolong aku! Tolong aku!
Kenapa PPSMI ada di sini!!!

''Bang! Bang! bangun, Bang.''

Pak Pandir bersilat sebelum terjaga. Tangannya menumbuk lantai. Matanya terbuka. Dia menggosok-gosok matanya yang tidak gatal. Silau. Tanpa ditanya, dia segera membuka bicara.

''Tadi, aku mimpi. Perempuan tu namanya Pipi...''

Pak Pandir cuba mengingat mimpinya sebentar tadi.

''Mmm....aaa....Pipi....esemai. Hah! Pipiesemai. Betul...memang betul. Pipiesemai . Semua orang tak boleh berfikir dengan baik gara-gara dia.''

''Cantikkah dia, Bang?''

''Entah. Aku tak tengok pun. Aku tak jumpa pun Pipiesemai tu. Tapi, sana-sini orang bercakap pasal Pipiesemai...aku pun sama.''

Pak Pandir ketawa mengusik isterinya. Isterinya mula menarik muka masam. Masam yang tak terlalu masam. Masam yang minta dipujuk. Masam-masam manis. Pak Pandir tersenyum. Suka. Dia suka tengok isterinya menarik muka masam begitu. Dia selalu terhibur melihat isterinya begitu.

''Entah-entah bunian tak Pipiesemai ni...''

Bersuara juga isterinya dalam rajuk yang dibuat-buat. Rajuk yang sengaja cuba ditambah-tambah lagi. Mengharap dirinya dipujuk.

''Tak tahulah aku. Mungkin juga...''

Pak Pandir terus menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.

''Mimpi kan mainan tidur. Abang tidur senja macam ni. Entah-entah syaitan datang mengganggu.''

Terkebil-kebil mata Pak Pandir. Benarlah seperti kata isterinya. Hari sudah senja. Pak Pandir beristighfar panjang.


2 ulasan:

KABASARAN berkata...

he-he-he ... satirnya boleh juga tuh buat para pemimpin yang lupa akan amanahnya, buat negeri yang sedang sakit ...

nyambung sama posting terakhirku

Ini pemimpin apa
pemimpin apa ini
apa ini pemimpin
leadershipnya ragu melulu

oh ya postingan yang nyambung sama tulisan kamu yang kemarin tentang sesuatu yang kecil dianggap besar dan sesuatu yang besar dianggap sebaliknya .... Insyaallah aku posting besok judulnya : katakan sekarang

aranam berkata...

Saya sedang menunggu entri tersebut...Katakan Sekarang...:)