Rabu, 18 Februari 2009

Maafkan Aku

Jika aku hanya aksara
yang tidak mengisi akalmu
Maafkan aku.

Jika aku hanya lembaran
yang membuang waktumu
Maafkan aku.

Jika aku hanya paparan
yang menyakitkan matamu
Maafkan aku.

Jika aku mesti ditegur
Tegurlah aku.

Moga aku sebagai aksara
dapat diterima akalmu
Moga aku sebagai lembaran
dapat dihargai waktumu
Moga aku sebagai paparan
dapat disenangi matamu.

3 ulasan:

Mohd Isa bin Abd Razak berkata...

Tebarkanlah aksaramu. Aku menyenangi aksaramu kerana selalu kulihat warnanya putih dan hijau berkilat. Aku menyenangi aksaramu duduk rapat-rapat dan ada sedikit ruang untuk malaikat sama-sama melihat. Kulihat aksaramu kecil dan besar berdiri bahu-membahu, sesekali bergerak perlahan-lahan ke kanan dan ke kiri dengan tabah menapak ke hala tuju. Kudengar aksaramu bergumam berbaur geram di sisi kapal hampir karam. Kini aksaramu berdiri menyanyi menguliti hidup ini. Tebarkan aksara budi yang wangi di hadapanku, aksara budi daripada denai ilham yang kautelusuri, tebarkanlah, tebarkanlah.

KABASARAN berkata...

another nice poem ...

Moga aku sebagai aksara
dapat diterima akalmu
Moga aku sebagai lembaran
dapat dihargai waktumu
Moga aku sebagai paparan
dapat disenangi matamu.

Sebuah pengharapan yang menggambarkan kerendahan hati dan tawadduk

aranam berkata...

Terima kasih untuk komen Cikgu dan KABASARAN. Saya amat menghargai budi baik kalian.