Selasa, 24 Februari 2009

Bang dan War

Suatu pagi yang nyaman, Kumbang dan Mawar berkisah sesama sendiri. Matahari bersinar lembut menebarkan cahayanya. Burung-burung berkicauan meraikan kehadiran siang. Bunyi ombak menghempas pantai sayup-sayup kedengaran dibawa bayu pagi umpama alunan muzik yang mendamaikan. Pohon-pohon nyiur melambai-lambai disapa sang bayu. Mawar memulai bicara.

Mawar : Bang, tidakkah kau melihat suasana tidak tenteram di sekeliling kita sekarang ini?

Kumbang : Apa maksudmu, War? Kulihat suasana pagi ini baik-baik saja. Nyaman sekali.

Mawar : Bukannya tentang keindahan alam persekitaran kita ini yang kumaksudkan. Aku kini memikirkan tentang manusia yang tidak sudah-sudah berkelahi sesama sendiri. Umpat dan keji seolah sudah sebati dalam kelompok mereka. Pelbagai punca membuatkan mereka bertelagah. Dari hal-hal kecil hinggalah kepada hal-hal yang lebih besar.

Kumbang : Mereka tidak belajar dari kesilapan. Mereka tidak mengambil iktibar dari sejarah. Mereka sudah semakin kurang perasaan malu. Semakin hilang jati diri. Selain itu, mereka juga rakus menurut hawa nafsu.

Mawar : Betapa ruginya manusia yang tidak menikmati hidup di dunia ini dengan sebaik-baiknya. Bersama-sama berkasih sayang, hidup dalam aman dan damai. Tidakkah mereka sedar semua itu, Bang...

Kumbang : Betul, War. Kenapalah mereka bersikap begitu?

Mawar : Hmmm...

Kumbang : Sudahlah, War. Tenang-tenanglah. Aku ingin terbang ke sana dulu ya, War. Besok pagi kita berkisah lagi!

2 ulasan:

KABASARAN berkata...

war : terbang kemanakah ..tega dikau tinggalku sendirian disini ..adakah mawar lain yang sedang mengundang hasratmu ?....

singamaraja berkata...

Singamaraja mengunjungi anda