Jumaat, 6 Februari 2009

Manusia dikalahkan Semut dan Lebah

''Kita-kita ini sewajarnya bersatu. Tidakkah kita malu melihat semut? Semut lebih bersatu daripada kita. Tidakkah kita malu melihat lebah? Lebah lebih bersatu daripada kita. Malah, koloni lebah mampu menghasilkan madu. Ya! madu. Bukan...bukan madu yang itu. Ini madu lebah. Madu yang tidak akan basi. Madu yang mampu mengubati penyakit. Bukan sahaja lelaki tetapi wanita juga. Bukan sahaja orang dewasa malah kanak-kanak juga.''

''Tai, apa yang kau membebel tu...''

''Iang, aku kesian pada manusia. Aku sekadar membayangkan kalaulah aku menjadi manusia. Ada otak, ada akal. Tapi, kalah oleh semut. Dengan lebah juga mereka kalah. Mereka asyik berpecah. Bersengketa hanya kerana soal yang enteng-enteng.''

''Sudahlah, Tai. Engkau lantai...aku ni tiang. Engkau yang selalu dipijak ni masih sudi kesian pada manusia. Alangkah pemaafnya kau, Tai.''

''Tidak mengapalah, Iang. Aku sedar aku ni cuma lantai...''

2 ulasan:

KABASARAN berkata...

sepertinya manusia harus belajar banyak dari lebah atau semut.

sebuah renungan yang " inspiring "

aranam berkata...

KABASARAN

Semoga ada manfaat untuk kita. Terima kasih kerana sudi mampir ke mari.