Selasa, 10 Mac 2009

Sekadar Berkisah

Baru-baru ini, saya dan keluarga keluar berjalan-jalan. Sejak kebelakangan ini, aktiviti sedemikian agak jarang kami lakukan. Kesibukan sering menjadi penghalang kepada pelbagai aktiviti yang telah dirancang. Sabtu lepas, kami memilih untuk pergi ke Botanical Garden. Sudah lama saya teringin ke sana.

Begitu beria-ia hendak ke sana. Sering terbayang-bayang pemandangan indah pokok-pokok yang kekeringan. Ganjil. Pokok-pokok yang kekeringan, yang kelihatan seperti mati cuma belum menjadi tunggul itu ditafsir sebagai indah. Indahkah kekeringan. Kematian. Bagi orang yang memahami makna kekeringan dan kematian, mungkin dia akan mengerti di mana letaknya keindahan itu. Tetapi memang benar. Mata saya melihatnya indah. Ah! pokok-pokok itu sebenarnya bukan mati walaupun kering. Pokok-pokok itu sedang tidur dan sekarang sudah ada antaranya yang terjaga.

Setibanya kami di situ, masing-masing saling bertanya sama ada mahu meneruskan membeli tiket untuk masuk atau tidak. Sama ada mahu meneruskan rancangan asal atau mahu ke zoo yang terletak bersebelahan dengan taman yang ingin kami kunjungi. Namun, kami sepakat untuk meneruskan rancangan asal. Selesa juga sebenarnya sebab tidak ramai orang di taman itu.

Pandangan kami sempat menangkap sepasang dua merpati. Sungguhpun kehadiran mereka agak mengganggu tetapi kami mengatasinya dengan mengarahkan anak-anak memandang ke arah lain. Mujur mereka mendengar kata tanpa banyak soal. Kami seronok menelusuri denai di taman itu. Cuma suhu hari itu agak rendah. Ditambah lagi dengan mendungnya hari. Pakaian yang kami pakai tidak cukup tebal. Keselesaan terasa sedikit kurang disebabkan kedinginan itu. Kononnya, selesai berjalan-jalan di taman kami akan ke zoo. Tetapi, rancangan tinggal rancangan.

Kami tidak ke zoo, kami ke Broadway. Broadway atau Amir Temur Park. Di sana kami melihat-lihat lukisan yang diatur di sepanjang jalan yang memang sudah dikhaskan tempatnya. Lukisan-lukisan yang dijual di situ ada yang dijual oleh pelukisnya sendiri dan ada juga yang tidak. Ada juga pelukis yang menyediakan khidmat melukis potret. Kami belum pernah mencubanya. Kami belum pernah menggunakan khidmat mereka.

Tahun lepas, kami gagahkan diri menelusuri Pasar Budaya atau Pasar Seni di Kuala Lumpur. Gara-gara Broadway. Tidak lengkap rasanya kalau tidak melihat sendiri bagaimana sebenarnya Pasar Budaya atau Pasar Seni di negara sendiri dengan yang ada di sini. Saya dapati masing-masing ada keistimewaan yang tersendiri.

Selesai menikmati keindahan lukisan-lukisan yang ada di situ, kami ke restoran berhampiran untuk mengisi perut. Masing-masing kelaparan. Masing-masing keletihan. Selepas makan, kami terus balik ke rumah.

Sampai di rumah, setelah membuat apa yang patut dan perlu, seperti biasa saya memeriksa blog. Saya tahu apa yang saya cari. Saya ingin tahu tentang perkembangan perarakan ke Istana Negara. Hiba sungguh rasa hati apabila melihat gambar-gambar yang dirakamkan di dalam blog-blog yang berkenaan. Bilalah agaknya perkara ini akan selesai. Entah mengapa, kesedihan yang saya alami turut mengundang rindu. Rindu pada keluarga. Dan, rindu itu memang bertandang...Dan, kesedihan itu pula masih belum menjauh hingga sekarang.

2 ulasan:

KABASARAN berkata...

Hmmm ..tampaknya keinginan untuk berehat dengan rekreasi ke botanical garden tidak bisa melepaskan belenggu pikiran tentang istana.

KABASARAN berkata...

Diundang ikut dalam berfantasi ria 2