Jumaat, 6 Mac 2009

Dua Berita Hampir Serentak

Dua berita kematian yang kuterima hari ini. Pertama, perginya ayah kepada kenalanku di sini. Kedua, pulangnya Allahyarham Zubir Ali. Kedua-duanya tidak aku kenali secara dekat. Kedua-duanya hanya kukenali melalui gambar. Pulangnya mereka atas sebab yang sama, sakit jantung.

-i-

Ayah kenalanku itu sudah lama sakitnya. Kira-kira hampir dua bulan, sepanjang pengetahuanku. Ayah kenalanku itu sudah pergi kira-kira dua hari yang lepas. Cuma baru hari ini aku mengetahuinya. Kenalanku itu kehilangan ibu ketika usianya belasan tahun kalau aku tidak silap.

Kini, ketika usianya bakal menginjak empat puluh tiga tahun, dia kehilangan ayahnya pula. Ayahnya yang telah pergi itu baru sahaja menyambut ulang tahunnya yang ke sembilan puluh sekitar bulan Disember baru-baru ini.

Aku belum sempat mengucapkan takziah kepada kenalanku itu. Telefon bimbitnya dimatikan. Selama dua bulan ini, aku sering melihat kenalanku itu bersedih. Tiga minggu kebelakangan ini, dia seperti berumah di hospital menunggui ayahnya. Kukira hubungan mereka amat mesra dan akrab. Kukira kenalanku itu amat menyayangi ayahnya.

Tidak pernah aku mendengar dia mengeluh. Dia sekadar meluahkan kerisauan tentang keadaan ayahnya. Aku kagum melihat caranya memikul tanggungjawab terhadap ayahnya yang sakit. Tidak semua yang namanya anak sanggup memikul tanggungjawab sedemikian. Pasti sekarang ini dia masih lagi bersedih. Semoga dia tabah menghadapi keadaan ini.

-ii-

'Munir ditembak penuh luka, tapi ajalnya belum tiba...kerana Tuhan mengasihi dia.'

Itulah bait-bait lagu dendangan Allahyarham Zubir Ali yang masih kuingati. Kini, beliau telah kembali ke rahmatullah. Al-Fatihah. Setiap dari kita yang ada di dunia ini, akan kembali juga akhirnya. Kembali kepada Allah s.w.t. Takziah untuk keluarga Allahyarham Zubir Ali.

Kadang-kadang ada antara kita yang memandang sepi keadaan ini. Langsung tiada berbekas di hati. Langsung tidak cuba menginsafi diri. Setinggi mana pun kita berada, tidak akan lama kita di dunia ini. Kalaulah kita cepat menyedari segala kesilapan dan segera membetulkannya, alangkah baiknya!

1 ulasan:

KABASARAN berkata...

Innalillahi wainnailaihirojiun ... setiap yang bernyawa pastilah kan mati.

Kematian adalah sesuatu yang pasti namun seringkali kita berlupa diri dengan sesuatu yang pasti tersebut.
Dunia dengan segala remeh temehnya pastilah akan kita tinggalkan.

semoga kita dapat mengambil hikmah dari setiap berita kematian yang diterima.