Isnin, 16 Mac 2009

Cikakak di Rumah Nenek (2)

Sebelum membaca dengan lebih lanjut Cikakak di Rumah Nenek (2), anda dipelawa singgah di sini terlebih dahulu.

-------------------------------------------------------------------------------------------------

‘’Kakak, ini apa?’’

Lamunanku serta-merta terhenti. Adikku sedang cuba menyiapkan kerja yang diberi oleh gurunya. Sudah menjadi kebiasaan kami menyiapkan kerja sekolah sebelum malam menjelma.

Mama sering bertegas tentang hal itu. Mama tidak suka melihat kami membuat kerja sekolah pada sebelah malam. Menurut Mama, malam adalah waktu untuk kami sekeluarga menghabiskan masa bersama.

Biasanya, Abah balik agak lewat. Pernah suatu ketika, aku dan adik-adik sukar menerima keadaan itu. Amat jarang kami dapat bergurau senda dengan Abah. Tetapi, semakin lama kami semakin dapat memahami.

Kami tidak mahu menyusahkan Abah dan Mama, kerana itulah sejak akhir-akhir ini kami sudah jarang bertanya kenapa Abah jarang meluangkan masa bersama kami. Dan, kerana itu jugalah kami mengerti bahawa kami mesti menyiapkan kerja sekolah sebelum malam, kerana waktu malam sahaja kami berpeluang bermanja dengan Abah

Lazimnya, aku membantu adik sekadar mampu. Jika tidak tahu juga, kami akan cuba meminta bantuan Mama. Jika Mama tidak dapat membantu kami, kami akan menunggu Abah pulang dari kerja. Kami akan cuba menyiapkan kesemua kerja sekolah. Cuma yang perlu dirujuk dengan Abah sahaja yang biasanya akan dibiarkan kosong. Paling tidak pun, akan diletakkan jawapan yang kami fikirkan betul.

Tahun lepas usiaku genap sembilan. Sekarang ini, aku masih berusia sembilan tahun. Tahun ini usiaku akan menginjak sepuluh. Adik perempuanku usianya masuk lapan manakala adik lelakiku masuk lima usianya.

‘’Kakak, tadi Adik tengok Kakak termenung panjang. Apa yang Kakak fikir tadi tu?’’

Adikku memang rajin bertanya. Bukan sahaja hal pelajaran. Hal-hal lain juga. Adikku yang kecil sekali pun begitu juga. Entah-entah ketika aku seusia mereka pun, perangaiku seperti itu juga. Err…sebenarnya sehingga sekarang pun aku masih lagi rajin bertanya.

''Kerja sekolah Kakak dah siap?''

Bertubi-tubi pula soalannya. Soalan yang tadi pun belum sempat kujawab.

''Adik nak Kakak jawab yang mana dulu ni?’’

Sengaja aku mengusiknya. Dia cuma tersengih mendengar pertanyaanku.

''Kerja sekolah Kakak dah siap. Sikit sangat kerja yang cikgu bagi hari ni. Kerja Adik dah siap?’’

‘’Kerja Adik pun dah siap, Kak. Yang Kakak tolong tadilah yang akhir sekali perlu Adik siapkan.’’

Aku tahu dia menunggu jawapan untuk soalannya yang pertama. Aku membalas senyumannya.

‘’Kakak teringat cerita Mama…’’

''Cerita apa Kak?''

Wah! Tak sabar sungguh Adikku yang seorang ini menunggu aku menjelaskan lebih lanjut. Pantas saja dia memotong.

‘’Adik selalu macam ni tau…’’

Aku mula menunjukkan rajukku. Rajuk yang sering membuatnya mengaku kalah pada Kakaknya yang memang terkenal manja.

‘’Nak dengar tak?’’

‘’Nak…nak…’’

‘’Tak naklah Kakak cerita, Adik bukannya nak dengar pun…’’

4 ulasan:

NONG berkata...

Salam Aranam..
Tak sabar pula membaca ending cerita ini.:)

aranam berkata...

Salam kembali NONG,

Kalau cerita ini diterima pakai untuk 'dibedah supaya lebih sihat', boleh diikuti lebih lanjut di http://azmahnordin.blogspot.com/2009/03/aranam.html, selain di Menelusuri Ilham...:)

SURINIT berkata...

cerita yg bagus. Teknik penceritaan yg tersendiri. suspen dan membuat mata org terkebil2 menanti kesudahannya...

Salam dari malaya...

Mr. and Mrs. Mokhsin berkata...

huhuhuhu...bila nak cepat sambung nih...? cepat la sambung yer ...hehehe.