Rabu, 15 April 2009

Kita Pernah Mencipta Tawa Bersama, Atuk














Atukku sayang
Saat ini kenangan terhadapmu
Menari-nari segar di hadapan mataku.

Belakangan ini
Sering aku berkisah tentang dirimu
Yang pernah dulu menggeletek hati kecilku
Yang pernah dulu mengejarku dalam suram pelita
Memecahkan hening malam di hujung kampung
Memecahkan derai tawa manja dari bibir kecilku.

Atukku sayang
Aku berkisah pada cicitmu
Pernah dulu dirimu meminta
Aku mencari helai-helai putih
Di celah-celah rambutmu
Yang telah memutih.

Sebagaimana aku
Cicitmu jua menguntum senyum
Membayangkan tiada lagi sehelai pun rambut
Kerana yang putih pasti habis kucabut.

Saat kulihat senyum cicitmu
Aku seakan-akan melihat diriku
Sedang mengukir senyuman
Di hadapanmu.

Atukku sayang
Dirimu telah kembali kepadaNya
Saat aku belum sepenuhnya mengerti
Yang jasadmu tika itu bukanlah lena
Kerana aku masih jua menaruh harap
Ada ruang dan peluang untuk kita
Mencipta tawa bersama
Memecah hening malam
Ditemani suram pelita
Di hujung kampung
Yang pernah mendengar
Tangisanku yang pertama.

Al-Fatihah buat Atuk Burajak.

3 ulasan:

SURINIT berkata...

Al-Fatihah buat Atuk Burajak...

tulisan ini menyentuh hati. Membacanya seperti aku memandang cermin yang memantulkan bayang2ku sendiri...
-rindu pada yg telah pergi juga...

Salam dari malaysia...

Kabasaran Soultan berkata...

wow .. dahsyat
tulisan ini berhasil membawa aku ke masa-masa ketika atuk-ku masih hidup.
persis sama seperti yang nada lakukan.. mencabut uban, mengurut badan.
nice poem.

aranam berkata...

Waalaikumussalam, Surinit.
Terima kasih atas doamu... :)

Kabasaran,
Terima kasih. Dan, kenangan itu pun menari-nari... :)